Laman

Thursday, 20 April 2017



 Download file disini:



Jurnal KomputerTerapan Vol. 2, No. 1, Mei 2016, 41-54 41
Dokumen diterima pada 27 April, 2016
Dipublikasikan pada 31 Mei, 2016
Jurnal Politeknik Caltex Riau
http://jurnal.pcr.ac.id
Sistem Pendukung Keputusan Metode AHP Dalam Penentuan Seseorang Beresiko Terkena Penyakit Ginjal
Nurjamiyah
Sekolah Tinggi Teknik Harapan Medan, email: miyahnur@yahoo.co.id
Abstrak
Penyakit ginjal dapat meningkatkan resiko kematian bagi penderita dan dapat juga menjadi pemicu timbulnya penyakit jantung dan penyakit hipertensi. Apabila gejala diketahui sedini mungkin, penderita dapat mengubah atau menyesuaikan gaya hidup sehat. Jika kondisi tersebut dan hidup sehat dapat diwujudkan, potensi menderita sakit gagal ginjal sangat kecil. Dengan demikian diperlukan suatu kemampuan analisa yang akurat dalam menentukan keadaan ginjal seseorang sebagai langkah awal penentuan resiko penyakit ginjal tersebut. Penelitian ini akan dibangun Sistem Pendukung Keputusan Metode AHP Dalam Penentuan Seseorang Beresiko Terkena Penyakit Ginjal. Hasil dari penelitian ini diharapkan sistem dapat dimanfaatkan lebih lanjut oleh para tenaga medis dalam memberikan informasi tentang resiko penyakit ginjal kepada para pasien.
Kata kunci: Sistem Pendukung Keputusan, Penyakit Ginjal, AHP
Abstract
Kidney disease may increase the risk of death for patients and can also trigger for heart disease and hypertension. If symptoms become known as early as possible, the patient can change or adjust a healthy lifestyle. If the conditions and healthy living can be realized, the potential suffering from renal failure is very small. Thus it is required an accurate analysis capability in determining the state of someone's kidney as the initial step of determining the risk of kidney disease. This study will build Decision Support System of AHP Method in Determining Someone's Risk of Exposure Kidney Disease. The results of this study is expected that the system can be exploited further by the medical personnel in providing information about the risk of kidney disease to patients.
Keywords: Decision Support System, Kidney Disease, AHP


1. Pendahuluan
1.1 Latar Belakang
Meningkatnya perkembangan teknologi di berbagai bidang mendorong ditemukannya berbagai hal baru misalnya di bidang kedokteran, telah ditemukan beberapa penyakit baru khususnya penyakit ginjal. Ginjal adalah bagian tubuh yang sangat penting. Fungsi ginjal sebagai penyaring darah dari sisa-sisa metabolisme menjadikan keberadaannya tidak bisa tergantikan oleh organ tubuh lainnya. Kerusakan pada ginjal menimbulkan masalah pada kemampuan dan kekuatan tubuh. Untuk mendeteksi gangguan pada ginjal, diperlukan uji laboratorium. Oleh para tenaga medis, terutama dokter, data nilai hasil laboratorium tersebut dianalisa sehingga didapatkan dugaan gangguan ginjal pasien [1]. Dengan memanfaatkan perkembangan teknologi
42 Nurjamiyah
informasi, dapat dibangun sebuah sistem pendukung keputusan berdasarkan data dari hasil laboratorium.
Dalam penelitian ini, akan dibangun sebuah sistem pendukung keputusan gangguan ginjal yang dapat dimanfaatkan sebagai alat bantu oleh tenaga medis terutama dokter. Metode yang digunakan adalah metode Analitycal Hierarchy Process (AHP). Metode AHP merupakan suatu metode yang dapat menyelesaikan suatu permasalahan yang kompleks dengan menstruktur suatu hierarki dan memasukkan pertimbangan-pertimbangan untuk menghasilkan skala prioritas relatif [3]. 1.2 Perumusan Masalah
Peran ginjal dalam tubuh manusia sangat penting karena menyangkut hidup matinya seseorang. Keakuratan analisa dalam menentukan diagnosa keadaan ginjal seseorang sangat membantu baik dalam mangantisipasi maupun mengatasi masalah keadaan ginjal tersebut. Metode AHP merupakan metode yang membandingkan tingkat kepentingan masing-masing kriteria yang ditentukan sehingga didapatkan perangkingan data sebagai dukungan keputusan (judgement). [2]. Dengan demikian, data hasil olahan dapat menjadi bahan pertimbangan dalam mempercepat hasil diagnosa yang dilakukan oleh para tenaga medis.
1.3 Batasan Masalah
Penelitian ini dibatasi oleh beberapa hal sebagai berikut:
1. SPK yang dibangun menggunakan metode AHP
2. Pengguna sistem adalah para tenaga medis terutama yang berhubungan dengan penyakit ginjal.
1.4 Tujuan Penelitian
Tujuan dari penelitian ini adalah membangun sistem pendukung keputusan dalam penetuan resiko penyakit ginjal dengan metode Analytical Hierarchy Process (AHP).
 
1.5 Manfaat Penelitian
Penelitian ini diharapkan berguna bagi para tenaga medis terutama dokter spesialis penyakit ginjal sebagai alat bantu pengolahan data pasien sehingga mempercepat diagnosa penyakit ginjal pasien.
2. Metode Penelitian
Metode yang digunakan dalam penelitian ini adalah:
1. Studi literatur
2. Wawancara dan observasi
3. Analisis sistem
4. Perancangan sistem
5. Implementasi sistem
6. Pengujian sistem
3. Penelitian Terdahulu
3.1 Sistem Pendukung Keputusan
Sistem pendukung keputusan merupakan sebuah sistem yang dimaksudkan untuk mendukung para pengambil keputusan manajerial dalam situasi keputusan semiterstruktur [4].
Sistem Pendukung Keputusan Metode AHP... 43
3.2 Perancangan pemodelan
3.2.1 Menentukan prioritas kategori
Langkah-langkah yang harus dilakukan adalah sebagai berikut:
a. Membuat matriks perbandingan berpasangan
Pembuatan matriks perbandingan berpasangan dilihat pada Tabel 1
Tabel 1 Matriks perbandingan berpasangan kategori
P
H
D
GFR
P 1,00 2,00 3,00 4,00
H 0,50 1,00 2,00 3,00
D 0,33 0,50 1,00 2,00
GFR 0,25 0,33 0,50 1,00
Jumlah 2,08 3,83 6,50 10,00
b. Membuat matriks nilaikategori
Hasil perhitungannya ditunjukkan pada Tabel 2.
Tabel 2 Matriks nilai kategori
P
H
D
GFR Jum lah Prio ritas
P
0,48 0,52
0,46
0,40 1,86 0,47
H
0,24
0,26
0,31
0,30 1,11 0,28
D
0,16
0,13
0,15
0,20 0,64 0,16
GFR
0,12
0,09
0,08
0,10 0,38 0,10
c. Membuat matriks penjumlahan tiap baris
Hasil perhitungan ditunjukkan pada Tabel 3.
Tabel 3 Matriks penjumlahan tiap baris kategori
P
H
D
GFR Jumlah
P
0,47 0,55
0,48
0,38 1,89
H
0,23
0,28
0,32
0,29 1,12
D
0,16
0,14
0,16
0,19 0,65
GFR
0,12
0,09
0,08
0,10 0,39
d. Menentukan rasio konsistensi
Hasil perhitungan seperti ditunjukkan pada Tabel 4
Tabel 4 Penghitungan rasio konsistensi kategori
Jumlah Per Baris Prioritas Hasil
P
1,89 0,47 4,05
H
1,12 0,28 4,04
D
0,65 0,16 4,02
GFR
0,39 0,10 4,02
Total 16,12
Berdasarkan perhitungan Tabel 4 diperoleh nilai-nilai sebagai berikut:
a. Terdapat empat kategori, sehingga:
44 Nurjamiyah
λMaks = ΣHasil / n
λMaks = 16,12 / 4 = 4,03
b. Menghitung indeks konsistensi
CI = ( λMaks-n)/(n-1)
= (4,03 – 4 ) / (4 – 1) = 0,01
c. Menghitung rasio konsistensi
CR = CI/IR= 0,01/ 0,90= 0,01
Oleh karena CR < 0,1 maka rasio konsistensi dapat diterima.
3.2.2 Menentukan prioritas subkategori terhadap kategori
Langkah yang dilakukan dalam menentukan prioritas subkategori adalah:
a. Membuat matriks perbandingan berpasangan
Pembuatan matriks perbandingan berpasangan antara satu kategori dengan kategori yang lain dilihat pada tabel 9
Tabel 9 Matrik perbandingan berpasangan kategori hipertensi
Hipertensi
<120 & <80
120-129 & 80-84
130-139 & 85-89
140-159 & 90-99
160-179 & 100-109
>=180 & >=110
>=140 & <90
Sistolik <120 & Diastolik <80 1,00 2,00 3,00 4,00 5,00 6,00 7,00
Sistolik 120-129 &/Diastolik 80-84 0,50 1,00 2,00 3,00 4,00 5,00 6,00
Sistolik 130-139 &/Diastolik 85-89 0,33 0,50 1,00 2,00 3,00 4,00 5,00
Sistolik 140-159 &/Diastolik 90-99 0,25 0,33 0,50 1,00 2,00 3,00 4,00
Sistolik 160-179 &/Diastolik 100-109 0,20 0,25 0,33 0,50 1,00 2,00 3,00
Sistolik >=180 &/Diastolik >=110 0,17 0,20 0,25 0,33 0,50 1,00 2,00
Sistolik >=140 & Diastolik <90 0,14 0,17 0,20 0,25 0,33 0,50 1,00 Total 2,59 4,45 7,28 11,08 15,83 21,50 28,00
b. Membuat matriks nilai kategori
Nilai pada baris kolom baru = nilai baris-kolom lama pada Tabel 9 dibagi jumlah masing-masing kolom lama pada Tabel 9, hasil perhitunganny ditunjukkan pada Tabel 10
Sistem Pendukung Keputusan Metode AHP... 45
Tabel 10 Matriks nilai kategori hipertensi
Hipertensi
<120 & <80
120-129 &80-84
130-139 & 85-89
140-159 & 90-99
160-179 & 100-109
>=180 &>=110
>=140 & <90 Jumlah Prioritas
<120 & <80 0,39 0,45 0,41 0,36 0,32 0,28 0,25 2,45 0,35
120-129 & 80-84 0,19 0,22 0,27 0,27 0,25 0,23 0,21 1,66 0,24
130-139 & 85-89 0,13 0,11 0,14 0,18 0,19 0,19 0,18 1,11 0,16
140-159 & 90-99 0,10 0,07 0,07 0,09 0,13 0,14 0,14 0,74 0,11
160-179 & 100-109 0,08 0,06 0,05 0,05 0,06 0,09 0,11 0,49 0,07
>=180 & >=110 0,06 0,04 0,03 0,03 0,03 0,05 0,07 0,32 0,05
>=140 & <90 0,06 0,04 0,03 0,02 0,02 0,02 0,04 0,22 0,03
c. Membuat matriks penjumlahan tiap baris
Nilai matriks pada Tabel 11 dihasilkan dari nilai baris-kolom pada Tabel 9 dikalikan dengan nilai prioritas pada Tabel 10. Hasil perhitungan ditunjukkan pada Tabel 11.
Tabel 11 Matriks penjumlahan tiap baris kategori hipertensi
Hipertensi
<120 & <80
120-129 & 80-84
130-139 & 85-89
140-159 & 90-99
160-179 & 100-109
>=180 & >=110
>=140 & <90 Jumlah
<120 & <80
0,35
0,47
0,48
0,42
0,35
0,28
0,22 2,57
120-129 & 80-84
0,18
0,24
0,32
0,32
0,28
0,23
0,19 1,75
130-139 & 85-89
0,12
0,12
0,16
0,21
0,21
0,18
0,16 1,16
140-159 &90-99
0,09
0,08
0,08
0,11
0,14
0,14
0,13 0,76
160-179 &100-109
0,07
0,06
0,05
0,05
0,07
0,09
0,10 0,49
>=180 & >=110
0,06
0,05
0,04
0,04
0,03
0,05
0,06 0,33
>=140 &<90
0,05
0,04
0,03
0,03
0,02
0,02
0,03 0,23
d. Menentukan rasio konsistensi
Hasil perhitungan pada Tabel 12.
46 Nurjamiyah
Tabel 12 Penghitungan rasio konsistensi kategori hipertensi
Hipertensi
Jumlah per baris Prioritas Hasil
<120 & <80
2,57 0,35 7,34
120-129 & 80-84
1,75 0,24 7,36
130-139 & 85-89
1,16 0,16 7,29
140-159 & 90-99
0,76 0,11 7,17
160-179 &100-109
0,49 0,07 7,07
>=180 & >=110
0,33 0,05 7,05
>=140 & <90
0,23 0,03 7,10
Total 50,38
Berdasarkan perhitungan Tabel 12 diperoleh nilai-nilai sebagai berikut:
a. Terdapat tujuh kategori, sehingga:
λMaks = ΣHasil / n
λMaks = 50,38 / 7= 7,20
b. Menghitung indeks konsistensi
CI = ( λMaks-n)/(n-1)
= (7,20 – 7 ) / (7 – 1) = 0,03
c. Menghitung rasio konsistensi
CR = CI/IR
= 0,03/ 1,32 = 0,02
Oleh karena CR < 0,1 maka rasio konsistensi dari perhitungan tersebut dapat diterima.
3.2.3 Menghitung prioritas sub kategori dari kategori diabetes
a. Membuat matriks perbandingan berpasangan
Pembuatan matriks perbandingan berpasangan antara satu kategori dengan kategori yang lain dilihat pada tabel 13
Tabel 13 Matrik perbandingan berpasangan kategori diabetes
Diabetes
Kadar gula setelah puasa <100
Kadar gula setelah puasa 100-126
Kadar gula setelah puasa >126
Kadar gula 2 jam setelah makan <140
Kadar gula 2 jam setelah makan 140-200
Kadar gula 2 jam setelah makan >200
<100 1,00 2,00 3,00 4,00 5,00 6,00
100-126 0,50 1,00 2,00 3,00 4,00 5,00
>126 0,33 0,50 1,00 2,00 3,00 4,00
<140 0,25 0,33 0,50 1,00 2,00 3,00
140-200 0,20 0,25 0,33 0,50 1,00 2,00
>200 0,17 0,20 0,25 0,33 0,50 1,00 Total 2,45 4,28 7,08 10,83 15,50 21,00
Sistem Pendukung Keputusan Metode AHP... 47
b. Membuat matriks nilai kategori
Nilai pada baris kolom baru = nilai baris-kolom lama pada Tabel 13 dibagi jumlah masing-masing kolom lama pada Tabel 13, hasil perhitunganny ditunjukkan pada Tabel 14.
Tabel 14 Matriks nilai kategori diabetes
Diabetes
<
100
100-126
>
126
<
140
140-200
>
200 Jum-lah Prioritas
<100
0,41
0,47
0,42
0,37
0,32
0,29 2,28 0,38
100-126
0,20
0,23
0,28
0,28
0,26
0,24 1,49 0,25
>126
0,14
0,12
0,14
0,18
0,19
0,19 0,96 0,16
<140
0,10
0,08
0,07
0,09
0,13
0,14 0,61 0,10
140-200
0,08
0,06
0,05
0,05
0,06
0,10 0,39 0,07
>200
0,07
0,05
0,04
0,03
0,03
0,05 0,26 0,04
c. Membuat matriks penjumlahan tiap baris
Hasil perhitungan ditunjukkan pada Tabel 15
Tabel 15 Matriks penjumlahan tiap baris kategori diabetes
Diabetes
<100 mg/dl
100-126 mg/dl
>126 mg/dl
<140 mg/dl
140-200 mg/dl
>200 mg/dl Jumlah
<100
0,38
0,50
0,48
0,41
0,33
0,26 2,36
100-126
0,19
0,25
0,32
0,31
0,26
0,22 1,55
>126
0,13
0,12
0,16
0,20
0,20
0,17 0,99
<140
0,09
0,08
0,08
0,10
0,13
0,13 0,62
140-200
0,08
0,06
0,05
0,05
0,07
0,09 0,40
>200
0,06
0,05
0,04
0,03
0,03
0,04 0,26
d. Menentukan rasio konsistensi
Hasil perhitungan nilai jumlah Tabel 15 dan nilai prioritas Tabel 14 dapat digunakan untuk membuat tabel perhitungan rasio konsistensi. Hasil perhitungan seperti ditunjukkan pada Tabel 16
Tabel 16 Penghitungan rasio konsistensi kategori diabetes
Diabetes
Jumlah per baris Prioritas Hasil
<100 mg/dl
2,36 0,38 6,21
100-126 mg/dl
1,55 0,25 6,21
>126 mg/dl
0,99 0,16 6,15
<140 mg/dl
0,62 0,10 6,07
140-200 mg/dl
0,40 0,07 6,03
>200 mg/dl
0,26 0,04 6,06
Total 36,74
Berdasarkan perhitungan Tabel 16 diperoleh nilai-nilai sebagai berikut:
a. Terdapat enam kategori, sehingga:
λMaks = ΣHasil / n
48 Nurjamiyah
λMaks = 36,74 / 6 = 6,12
b. Menghitung indeks konsistensi
CI = ( λMaks-n)/(n-1)
= (6,12- 6 ) / (6 – 1) = 0,02
c. Menghitung rasio konsistensi
CR = CI/IR = 0,02/ 1,24 = 0,02
Oleh karena CR < 0,1 maka rasio konsistensi dari perhitungan tersebut dapat diterima.
3.2.4 Menghitung prioritas sub kategori dari kategori GFR
a. Membuat matriks perbandingan berpasangan
Pembuatan matriks perbandingan berpasangan antara satu kategori dengan kategori yang lain dilihat pada tabel 17.
Tabel 17 Matriks perbandingan berpasangan kategori GFR
GFR
GFR > 90
GFR 60-89
GFR 30-59
GFR 15-29
GFR <15
GFR > 90 1,00 2,00 3,00 4,00 5,00
GFR 60-89 0,50 1,00 2,00 3,00 4,00
GFR 30-59 0,33 0,50 1,00 2,00 3,00
GFR 15-29 0,25 0,33 0,50 1,00 2,00
GFR <15 0,20 0,25 0,33 0,50 1,00 Total 2,28 4,08 6,83 10,50 15,00
b. Membuat matriks nilai kategori
Hasil perhitunganny ditunjukkan pada Tabel 18.
Tabel 18 Matriks nilai kategori GFR
GFR
GFR > 90
GFR 60-89
GFR 30-59
GFR 15-29
GFR <15 Jumlah Prioritas
GFR > 90
0,44
0,49
0,44
0,38
0,33 2,08 0,42
GFR 60-89
0,22
0,24
0,29
0,29
0,27 1,31 0,26
GFR 30-59
0,15
0,12
0,15
0,19
0,20 0,81 0,16
GFR 15-29
0,11
0,08
0,07
0,10
0,13 0,49 0,10
GFR <15
0,09
0,06
0,05
0,05
0,07 0,31 0,06
c. Membuat matriks penjumlahan tiap baris
Hasil perhitungan ditunjukkan pada Tabel 19.
Tabel 19 Matriks penjumlahan tiap baris kategori GFR
GFR
GFR > 90
GFR 60-89
GFR 30-59
GFR 15-29
GFR <15 Jumlah
GFR > 90
0,42
0,52
0,48
0,39
0,31 2,13
GFR 60-89
0,21
0,26
0,32
0,30
0,25 1,34
GFR 30-59
0,14
0,13
0,16
0,20
0,19 0,81
GFR 15-29
0,10
0,09
0,08
0,10
0,12 0,50
GFR <15
0,08
0,07
0,05
0,05
0,06 0,31
Sistem Pendukung Keputusan Metode AHP... 49
d. Menentukan rasio konsistensi
Hasil perhitungan seperti ditunjukkan pada Tabel 20.
Tabel 20 Penghitungan rasio konsistensi kategori GFR
GFR
Jumlah per baris Prioritas Hasil
GFR > 90
2,13 0,42 5,12
GFR 60-89
1,34 0,26 5,11
GFR 30-59
0,81 0,16 5,06
GFR 15-29
0,50 0,10 5,02
GFR <15
0,31 0,06 5,03
Total 25,34
Berdasarkan perhitungan Tabel 20 diperoleh nilai-nilai sebagai berikut:
a. Terdapat lima kategori, sehingga:
λMaks = ΣHasil / n
λMaks = 25,34 / 5 = 5,07
b. Menghitung indeks konsistensi
CI = ( λMaks-n)/(n-1)
= (5,07- 5 ) / (5 – 1) = 0,02
c. Menghitung rasio konsistensi
CR = CI/IR= 0,02/ 1,12 = 0,02
Oleh karena CR < 0,1 maka rasio konsistensi dari perhitungan tersebut dapat diterima. Untuk menghitung hasil, masing-masing prioritas hasil penghitungan kriteria dan sub kriteria dituangkan ke dalam matriks hasil pada tabel 21
Tabel 21 Matriks hasil Proteinuria Hipertensi Diabetes GFR 0,47 0,28 0,16 0,10 5-9 mg/dl Sistolik <120 & Diastolik <80 mmHg Kadar gula <100 mg/dl GFR > 90 0,38 0,35 0,38 0,42 10-20 mg/dl Sistolik 120-129 &/Diastolik 80-84 mmHg Kadar gula 100-126 mg/dl GFR 60-89 0,25 0,24 0,25 0,26 21-50 mg/dl Sistolik 130-139 &/Diastolik 85-89 mmHg Kadar gula >126 mg/dl GFR 30-59 0,16 0,16 0,16 0,16 51-100 mg/dl Sistolik 140-159 &/Diastolik 90-99 mmHg Kadar gula 2 jam <140 mg/dl GFR 15-29 0,10 0,11 0,10 0,10 101-1000 mg/dl Sistolik 160-179 &/Diastolik 100-109 mmHg Kadar gula 2 jam 140-200 mg/dl GFR <15 0,07 0,07 0,07 0,06 1001-2000 mg/dl Sistolik >=180 &/Diastolik >=110 mmHg Kadar gula 2 jam >200 mg/dl 0,04 0,05 0,04 Sistolik >=140 & Diastolik <90 mmHg 0,03
Misalkan penilaian beberapa pasien terlihat pada tabel 21, maka hasil akhir diperlihatkan pada tabel 22 dan 23.
50 Nurjamiyah
Tabel 22 Nilai pasien
Nilai Proteinuria Hipertensi Diabetes GFR
Pasien A 51-100 mg/dl Sistolik <120 & Diastolik <80 mmHg Kadar gula setelah puasa >126 mg/dl GFR 60-89
Pasien B 5-9 mg/dl Sistolik 120-129 &/Diastolik 80-84 mmHg Kadar gula setelah puasa 100-126 mg/dl GFR > 90
Pasien C 5-9 mg/dl Sistolik 130-139 &/Diastolik 85-89 mmHg Kadar gula setelah puasa >126 mg/dl GFR > 90
Pasien D 10-20 mg/dl Sistolik 140-159 &/Diastolik 90-99 mmHg Kadar gula 2 jam setelah makan <140 mg/dl GFR 15-29
Pasien E 51-100 mg/dl Sistolik 140-159 &/Diastolik 90-99 mmHg Kadar gula 2 jam setelah makan <140 mg/dl GFR 15-29
Tabel 23 Hasil akhir
Nilai Proteinuria Hipertensi Diabetes GFR Total
Pasien A
0.05
0.10
0.03
0.03
0.20
Pasien B
0.18
0.07
0.04
0.04
0.32
Pasien C
0.18
0.04
0.03
0.04
0.29
Pasien D
0.12
0.03
0.02
0.01
0.17
Pasien E
0.05
0.03
0.02
0.01
0.10
3.3 Pengujian Sistem
3.3.1 Analisis Input Data
a. Pengujian input kategori
Adapun gambar tersaji pada gambar 1.
Gambar 1 Halaman kategori
b. Pengujian input subkategori
Adapun gambar tersaji pada gambar 2
Gambar 2 Halaman subkategori
Sistem Pendukung Keputusan Metode AHP... 51
3.3.2 Proses Pengujian AHP
Terdapat empat tab sebagai alur proses AHP yaitu:
a. Proses prioritas kategori
Hasil pada sistem dapat dilihat pada gambar 3 di bawah ini.
Gambar 3 Proses prioritas kategori
b. Prioritas subkategori
Hasil pada sistem dapat dilihat pada gambar 4 di bawah ini
Gambar 4 Proses prioritas subkategori proteinuria
Hasil pada sistem dapat dilihat pada gambar 5 di bawah ini
Gambar 5 Proses prioritas subkategori hipertensi
Hasil pada sistem dapat dilihat pada gambar 6 di bawah ini.
Gambar 6 Proses prioritas subkategori diabetes
Hasil pada sistem dapat dilihat pada gambar 7 di bawah ini.
52 Nurjamiyah
Gambar 7 Proses prioritas subkategori GFR
3.3.3 Hasil
Hasil dari penghitungan prioritas baik dari kategori maupun sub kategori diperlihatkan pada gambar 8.
Gambar 8 Hasil akhir
3.3.4 Diagnosa penyakit
Sebelum dilakukan proses diagnosa penyakit dengan AHP, masing-masing pasien baru diinputkan gejala-gejala yang direpresentasikan di dalam sub kategori. Dapat dilihat pada gambar 9 dan 10.
Gambar 9 Input pasien
Gambar 10 Proses AHP
Sistem Pendukung Keputusan Metode AHP... 53
4. Penutup
4.1 Simpulan
Berdasarkan pembahasan bab-bab yang telah dibahas sebelumnya maka dapat diambil kesimpulan sebagai berikut:
1. Hasil dari penelitian ini diharapkan sistem dapat dimanfaatkan lebih lanjut oleh para tenaga medis dalam memberikan informasi tentang resiko penyakit ginjal kepada para pasien.
2. Metode AHP dapat diterapkan untuk mendiagnosa dugaan penyakit ginjal dalam sistem pendukung keputusan diagnosa dugaan penyakit ginjal.
4.2 Saran
Untuk pengembangan penelitian lebih lanjut, diberikan saran sebagai berikut :
1. Ditambahkan data sampel pasien untuk meningkatkan keakuratan kesimpulan yang diberikan sistem
2. Pengolahan data untuk mengukur tingkat prioritas dengan metode AHP dibuat otomatis agar membantu pengguna dalam pembobotan nilai kategori dan sub kategori.
Daftara Pustaka
[1] Colvy, J., “Tips Cerdas Mengenali dan Mencegah Gagal Ginjal”, Penerbit DAFA Publishing, Edisi Pertama, 2010.
[2] Kusumaningrum, R. dan Endah, S.N., Sistem Pendukung Keputusan Untuk Menganalisa Kesesuaian Jenis Vegetasi Mangrove Menggunakan Analytic Hierarchy Process (AHP), Prosiding Seminar Nasional Ilmu Komputer Universitas Diponegoro, Semarang.
[3] Saaty, T.L., “Pengambilan Keputusan Bagi Para Pemimpin”, (diterjemahkan oleh: Setiono, L), Institut Pendidikan dan Pembinaan Manajemen (IPPM) dan PT. Pustaka Binaman Pressindo, Edisi Pertama, 1991.
[4] Turban, E., Aronson, J.E., “Decision Support Systems and Intelligent Systems”, Prentice-Hall, Inc., Upper Saddle, River, New Jersey, 6th Edition, 2001.
54 Nurjamiyah

No comments:

Post a Comment